WHAT'S NEW?
Loading...

TANGIS DI DEPAN TELEVISI: CERITA PENDEK NURVIRA RAHMASARI, NUNUKAN



Pagi yang menggemparkan, di semua media memberitakan tentang seorang suporter Persija di keroyok sampai meninggal dunia oleh suporter Persib.

Komariah atau biasa dipanggil Kokom, menangis terisak di depan tv.
"Dasar Bobotoh jahat, kejam, gak berprikemanusiaan yang adil dan beradab!"
Ia mengambil tisu lagi dan membuang ingusnya yang terus mengalir menemani air matanya.

"Kenape lu Kom?" Enyak terheran melihat anak perawan nya pagi-pagi nangis di depan tv.

"Noh Nyak, The Jak mati Nyak, di gebukkin sama Bobotoh."
Tangis Kokom makin kencang.

"Yaa Allah, dari dulu ye, kaga ada abis nye berantem mulu tuh dua kubu." Enyak geleng-geleng kepala.

"Aye mau nelpon aa Asep." Kokom beranjak ke kamar untuk mengambil hape nya.
"Pidio kol aje lah," gumamnya.
Kokom menunggu Asep, pacar nya yang orang Bandung itu menjawab panggilan videonya.

"Eh, Neng, Assalamualaikum." Sapa Asep dari seberang sana, terlihat Asep sedang merapikan beberapa produk yang ada di minimarket, IndoApril, tempat ia bekerja.
Mereka memang LDR an sudah hampir dua tahun.
Rencana nya Asep akan melamar Kokom akhir tahun ini setelah Kokom menyelesaikan skripsi nya.

"Waalaikumsalam, Aa...," Belum apa-apa Kokom sudah menangis lagi.

"Eh, ada apa Neng?" Asep segera menghentikan kegiatannya.

"Aa udah liat berita belum?ada The Jak yang mati di Bandung, Aa..." Kokom menyeka hidungnya dengan tisu, lalu membuangnya.

"Iya, Aa udah liat, yang itu...," belum selesai Asep bicara, Kokom sudah menangis lagi.
"Tega banget sih A, para Bobotoh Persib sampe kaya gitu, anak orang digebukkin tanpa ampun, ngeliat nya juga neng ngeri, berdarah semua badan nya A..."

"Iya Neng, Aa ge lihat, kasian Aa juga sama eta korban, tapi ya gimana lagi, udah di larang ke Bandung, masih tetep we ka Bandung."

"Ih...Aa, kok nyalahin The Jak nya, dia kan cuma mau kasih dukungan ke tim nya yang lagi tanding, masa orang Jakarta kaga boleh ke Bandung gitu? Ntar Neng juga ga boleh ke Bandung dong, pan Neng orang Jakarta, Neng juga The Jak, jangan-jangan ntar Neng disana bakalan dikeroyok juga!" Kokom terlihat emosi sekali, ia menarik paksa beberapa lembar tisu lagi.

"Ih ari si Neng,kok jadi kesana sih, Aa bukan nyalahin, Aa bicara fakta, demi keselamatan The Jak, kalo Persija dan Persib lagi tanding di Bandung, atuh jangan ada yang kesini, kan kita semua tau kalo mereka tuh fanatik banget dan musuh bubuyutan."

"Aa... Ga ada sedih-sedih nya, iya Neng ngerti yang mati pan bukan Bobotoh, yang mati mah The Jak, kaga bakalan Aa ngerasain apa yang Neng rasain." Kokom makin emosi dan memalingkan wajahnya, enggan menatap Asep.

"Dulu juga kan ada Bobotoh Persib yang mati, Neng, Aa gak nyalahin The Jak kan, Aa gak marah-marah ke Neng,"

"Ih dulu mah yaa lain ceritanya, Neng juga sedih, tapi Neng gak nyalahin siapa-siapa."

"Aa juga gak nyalahin siapa-siapa atuh, Neng."

"Itu tadi Aa malah nyalahin si korban yang bandel datang ke Bandung, ih Aa pikun."

"Udah atuh Neng jangan ngegas mulu, kenapa jadi kita yang berantem?" Asep terlihat kesal, ia menggaruk-garuk kepalanya tanda kehabisan kata-kata.

"Iya, pokoknya Aa mah gak bakalan ngerti perasaan Neng, mungkin karena neng orang Jakarta, Aa orang Bandung, Neng bela Persija, Aa bela Persib, jadi sampe kapan pun Aa kaga bakalan bela Neng."
Kokom mulai menangis lagi.

"Neng, neng... dengerin Aa mau ngomong."
Namun Kokom tetap tak mau melihat ke arah Asep.

"Neng, atuh liat ke Aa sebentar." Kata Asep dengan nada tinggi.
Kokom menatap Asep dengan ragu.
"Dengerin Aa nih ya, apa yang terjadi sama mereka teh jangan bikin kita yang kena imbas nya, walaupun kita beda pilihan tapi kan perasaan kita sama, Aa sayang ke Neng, Neng juga sayang ke Aa kan? Nah harus nya para The Jak dan Bobotoh Persib teh kaya kita, saling menyayangi, menghormati, saling dukung, kalo Persib lagi tanding di Jakarta, The Jak nya menyambut hangat para suporter Persib, begitu juga sabalik na, kalo Persija lagi main di Bandung, atuh para Bobotoh yang nyambut The Jakmania nya, boleh suka sesuatu tapi jangan bikin kita buta karena terlalu fanatik na atuh, Aa juga ga setuju sampe ada nyawa yang melayang hanya karena beda pilihan," Asep menghela nafas, sementara Kokom masih diam termangu.

"Sekarang mah, udah jangan ngehujat siapa-siapa lagi, cuma dapet dosa kita mah ikut-ikutan ngehujat, doain aja biar korban diterima di sisi Allah, Aa turut sedih Neng, Aa juga minta maaf ke Neng mewakili Bobotoh karena udah bikin teman seklub Neng meninggal di Bandung, udah ya kita jangan ikutan ribut, kita harus jadi contoh bahwa perbedaan bukan halangan buat bersatu." Jelas Asep panjang lebar.
Ia diam menunggu jawaban Kokom, kalo Kokom masih mengamuk juga, ia akan matikan panggilan video ini daripada nanti emosi nya terpancing keluar.

Tapi Asep melihat senyum merekah di wajah Kokom.
" Iya Aa, maafin Neng ya, kok Neng jadi ikutan sentimentil gini,"

"Gak apa-apa Neng, Aa ngerti perasaan Neng, Neng aja yang bukan keluarga korban sampe emosi dan sedih, apalagi keluarga korban nya, Aa ge sedih Neng."

"Ya udah Aa kerja lagi aja, Neng mau apdet status kata-kata bijak biar para The Jakmania gak emosi lagi." Kokom nyengir, lega sekali Asep melihat nya.
"Ya udah atuh ya, ntar malam minggu Aa kerumah Neng, kangen sama Nyak dan Babeh."
"Iya A, Assalamualaikum,"

"Waalaikumsalam."

Kokom segera membuka membuka akun sosmednya, dia melihat salah satu temannya mengunggah foto korban.
Ia segera akan mengetik kalimat-kalimat yang ia yakin akan meneduhkan kedua belah pihak.

Namun..

Mata nya melotot saat melihat komen dari Bobotoh Persib di foto itu,
"MAMPUS LO, EMANG PANTES MATI ORANG SOK KAYA LO, KIRIM SALAM YE BUAT MALAIKAT MAUT."

Kokom tersulut emosi lagi, "Dasar pendukung Persib ga punya hati!!"
Dan ia malah menuliskan kalimat menyakitkan juga di komentar akun tadi.

Ah..selalu begini, kapan Bobotoh dan para The Jakmania damai.

Nurvira Rahmasari
Nunukan, Kalimantan Utara

0 comments:

Post a Comment