WHAT'S NEW?
Loading...

KALIGRAFI RINDU : PUISI DJOKO SARYONO, MALANG




Engkaulah kaligrafi rindu: jalan pulang mencapai sejati rumah tuju. Di kanvas putih merakit barisan titik menjelma garis-garis bermakna: astaga, menjelma aksara yang menjulang mencapai taman pohon bidara! Maka bertahun-tahun aku selalu mendaras dengan merdu suara: tak khatam juga, tak tamat pula.

Engkaulah kaligrafi rindu: lukisan yang aksara, aksara yang lukisan mengharu biru. Di dinding jiwaku terpandang sebagai ayat-ayat langit yang mendarati dunia: subhanallah, menjelma kitab langit untuk meneduhkan dunia! Maka berwaktu-waktu aku serupa membaca wahyu: tak tampak ujung rindu, serasa tak ada peta paling tahu.

Engkaulah kaligrafi rindu: dan aku penafsir yang kehabisan cara merengkuh dirimu. Maka tersesatlah aku di jalan amat wangi narwastu: di situkah kita bakal bertemu?!



(ilustrasi Pinterest / yuk ke bagian bawah blog dan klik iklannya untuk informasi berharga dan mencerahkan)

0 comments:

Post a Comment