WHAT'S NEW?
Loading...

LOSARI: PUISI TAUHED SUPRATMAN, MADURA



kaukah penebar senyum
ketika purnama resah
meneteskan keringat dingin
di losari

purnama ini kali
menyapa gelisah sunyiku
yang tak paham mengeja
nyanyian cukong-cukong dan
makelar pelabuhan hanya
bernyanyi kecil
mengembalikan selaksa kata tanyaku

tapi ia seperti memahami
tangis anak-anak malam
yang bercerita
kehilangan purnama
dan siapa melintas
di jalan-jalan pantai kota

kain hitam putih
yang kaulukis dengan badik
masihkah bermakna

Makassar,  30 April 2016


(ilustrasi delavita salsabila Nurhidayat / yuk ke bagian bawah blog dan klik iklannya untuk informasi berharga dan mencerahkan)

0 comments:

Post a Comment